Faedah Bersikap Ikhlas

mawar2-640x400Memiliki sikap ikhlas sangatlah dianjurkan dalam agama islam. Di mana sikap ikhlas adalah salah satu sikap terpuji yang dicintai Tuhan. Dengan ikhlas apa yang kita lakukan terasa ringan. Tidak ada beban ingin ini itu atau semisal membantu karena ingin mendapat sanjungan dan lain sebagainya.

Ikhlas adalah penentu dari amal yang telah kita lakukan, akan diterima atau ditolak amal kita oleh Allah. Amal tanpa ikhlas bagaikan kelapa tak berisi, raga tanpa nyawa, pohon tanpa isi. Kenapa karena itu hanya suatu perbuatan yang sia-sia jika tanpa menerapkan ikhlas pada diri kita.

Banyak hal yang kita lakukan jika tanpa keikhlasan akan menjadi percuma. Misalnya saja kita melakukan salat, namun kita tak ikhlas melakukan semua agar dibilang si A itu rajin ibadah. Maka salat yang kita lakukan pun sia-sia, hanya berakhir seperti seorang yang tengah berolahraga tanpa hasil yang patut dinikmati nantinya.

Ada lima aspek ikhlas yaitu:

1. Ikhlas dalam arti pemurnian agama dari agama-agama lain.
2. Ikhlas dalam arti pemurnian ajaran agama dari hawa nafsu dan bid’ah.
3. Ikhlas dalam arti pemurnian amal dari bermacam-macam penyakit dan noda yang tersembunyi.
4. Ikhlas dalam arti pemurnian dalam ucapan dari kata-kata tidak berguna, kata-kata batil dan kata-kata bualan.
5. Ikhlas dalam arti pemurnian akhlak dengan mengikuti apa yang diridai Allah swt.

Jadi, ikhlas sangatlah penting untuk ditanamkan dalam diri kita. Karena dengan ikhlas akan mengantarkan pada pencapaian ilmu yang paling tinggi serta jati diri manusia.

Lalu apa pengertian ikhlas itu sendiri?

Firman Allah:

قُلْ إِنِّي أُمِرْتُ أَنْ أَعْبُدَ اللَّهَ مُخْلِصًا لَهُ الدِّينَ

Katakanlah, “Sesungguhnya aku diperintahkan agar menyembah Allah dengan penuh ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama.(QS. Az-Zumar : 11)

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus. (QS. Al-Bayyinah : 5)

Ikhlas di sini maksudnya melepaskan diri dari sikap syirik kecil seperti riya’, sum’ah(ingin di dengar) dan lepas dari syirik besar yaitu dengan melakukan segala perbuatan baik untuk akhirat atau dunia adalah karena Alllah.

Faedah bersikap ikhlas adalah:

1. Memberi jalan keluar dari kesulitan dunia
Di mana dengan memiliki sikap ikhlasa pada Allah membuat manusia lebih dekat dan berserah pada Allah. Sehingga segala kesulitan yang dimilki dimudahkan penyelesaianya oleh Allah swt.

2. Sarana membebaskan diri dari setan
Setan tidak pernah bosan untuk membujuk pada manusia untuk ikut berjalan di sisinya. namun seorang yang ikhlas itu lebih sulit untuk didekati oleh setan karena mereka hanya bersandar pada Allah.

Allah menjaga orang-orang ikhlas dengan kekuatan yang lebih besar yang tidak bisa ditembus oleh setan.

3. Mengumpulkan kekuatan dan menyebabkan kaya
Orang yang ikhlas akan membersihkan hatinya dari cinta dunia. Dia berzuhud bukan karena pamer pada manusia tapi hanya semata karena Allah.

Namun karena itu dia dimudahkan dalam dunia, dia tetap dermawan menggunakan harta sesuai kadar kebutuhan dan diberikan pada orang yang membutuhkan.

Dalam sebuah hasits disebutkan: Kekayaan bukanlah banyaknya harat, tetapi kekayaan adalah kaya jiwa, (HR. Muslim)

4. Akan dikabulkan keinginannya oleh Allah
Sesungguhnya jika seseorang ingin sesuatu yang niatnya ikhlas karena Allah, maka Allah akan memudahkan baginya untuk meraih harapan itu. Karena Allah Maha Tahu.

5. Berhak mendapat syafaat Rasulullah pada hari akhir
Dalam kitab ‘Addiinul Khaliz’ dalam sebuah hadis dikatakan mengenai syafaat, “Syafaat itu untuk orang-orang yang ikhlas dengan izin Allah dan bukan orang yang menyekutukan Allah.”

6. Menyelamatkan pemiliknya dari neraka dan memasukkannya dalam surga

Di antara buah dari keihklasan adalah kemenangan di akhirat. Karena ikhlas telah menjaga dia dari siksa neraka mengantarkan pada surga.

Firman Allah :

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. (QS: Ali Imran Ayat: 185)

Al-Quran telah mengabarkan bahwa seorang yang ikhlas akan masuk ke surga. Atau dalam firman Allah yang lain :

Sesungguhnya kamu pasti akan merasakan azab yang pedih. Dan kamu tidak diberi pembalasan melainkan terhadap kejahatan yang telah kamu kerjakan, tetapi hamba-hamba Allah yang dibersihkan (dari dosa). Mereka itu memperoleh rezki yang tertentu. (QS. Ash-Shafaat : 38-41)

Dan Sesungguhnya telah Kami utus pemberi-pemberi peringatan (rasul-rasul) di kalangan mereka. Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang diberi peringatan itu. tetapi hamba-hamba Allah yang bersihkan (dari dosa tidak akan diazab).(QS. Ash-Shafaat : 72-74)

Dan mereka adakan (hubungan) nasab antara Allah dan antara jin. dan Sesungguhnya jin mengetahui bahwa mereka benar-benar akan diseret (ke neraka ), Maha suci Allah dari apa yang mereka sifatkan, kecuali hamba-hamba Allah[1] yang dibersihkan dari (dosa). (QS. Ash-Shafaat : 158-160)

7. Kehilangan keikhlasan, jalan menuju di akhirat

Nabi Saw. telah menjelaskan bahwa ikhlas akan mengantarkan pada pintu surga. Sedangkan syirik dan riya’ bisa mematikan amal dan memasukkannya pada jurang di akhirat kelak.

Sebagaimana seorang alim, orang yang suka membaca Al-Quran atau seorang yang bersedekah jika semuanya tidak dilakukan dengan ikhlas akan menyeret pada pintu neraka. Mereka dimasukkan karena ketidak ikhlasan yang dimiliki.

Betapa sikap ikhlas haruslah kita tanamkan agar bisa mendapat rahmat Ilahi.

[1] Yang dimaksud hamba Allah di sini ialah golongan jin yang beriman.

 

Sumber : http://bersamadakwah.net/faedah-bersikap-ikhlas/

Speak Your Mind

*